Friday, April 15, 2011

EMPEK EMPEK (PEMPEK) PALEMBANG


Alhamdulillah akhirnya bisa posting resep pempek. Saya cocok dengan resep ini karena empek-empeknya cukup lembut dalamnya, tidak terlalu kenyal atau keras. Sudah cukup lama saya pakai resep ini.

Kebetulan dulu waktu masih sekolah suka bantuin tetangga yang orang Palembang bikin empek-empek walau dulu mana kepikiran mau bikin empek-empek sendiri. Bantuin karena ada maunya, soalnya pulangnya pasti dikasih 'upah' beberapa biji empek-empek, wkwkwkwkkkk... Segitu aja udah seneng bangettt, xixixixiiiiii....

Resep ini awalnya dulu saya lihat sempat beredar di milis NCC, tapi bahannya saya modifikasi sesuai kebutuhan dan selera. Saya tidak pakai tepung tangmien, karena ingat dulu tetangga saya yang orang Palembang hanya membuat bahan biangnya dari terigu. Juga dari cara pembuatannya sudah saya sesuaikan dg pengetahuan saya. Alhamdulillah hasilnya memuaskan, kenyal lembut di dalam tapi garing diluar.

Ini dia resepnya…

Pempek Palembang
by Ricke Indriani

Bahan A:
50 gram terigu
200 ml air
2 sdm garam
2 sdt gula pasir
4 siung bawang putih, haluskan
2 sdm minyak goreng

Bahan B:
1 kg daging ikan tenggiri (berat bersih dagingnya saja/fillet), haluskan ~ lebih bagus setelah dihaluskan daging ikannya dibekukan di freezer dahulu, ketika akan dipakai baru dithawing di suhu ruang
200 ml air
2 butir telur, kocok lepas ~ optional jika menginkan pempek yang teksturnya lebih lembut dalamnya

Bahan C:
1 kg tepung sagu tani ~ biasanya tidak akan terpakai semuanya, kadang hanya 700-800 gram saja yang terpakai. Penambahan tepung sagunya bertahap sedikit demi sedikit sambil diaduk rata dg tangan sampai dirasa sudah cukup dan bisa dibentuk.

Air yang banyak untuk merebus pempek
Minyak untuk menggoreng
Telur untuk isian pempek kapal selam

Pelengkap:
Cuko pempek (kuah pempek) ~ resepnya di bawah ya
Timun, potong kotak kecil-kecil
Ebi yang dihaluskan
Mie kuning atau sohun
Sambal rawit klo mau lebih pedas


Cara membuat:
1. Bahan A: Campur terigu, air, garam, gula pasir dan bawang putih halus. Aduk rata. Masak di atas api kecil sambil diaduk-aduk hingga mengental. Angkat. Masukkan minyak goreng, aduk rata dan dinginkan. Simpan di lemari es/kulkas sekitar 30 menit. Sisihkan.
2. Keluarkan ikan tenggiri yang sudah dihaluskan dari freezer, biarkan mencair dan dagingnya lemas kembali. Dalam keadaan masih dingin, campurkan air dan telur. Aduk rata dengan tangan hingga homogen.
3. Keluarkan bahan A dari kulkas, campurkan dengan bahan B, aduk dengan tangan hingga rata.
4. Masukkan bahan C (sagu tani) sebagian dulu, kemudian aduk dengan tangan (ujung jari) asal rata saja, jangan diuleni terlalu lama. Tambahkan lagi sebagian, aduk lagi dengan ujung jari asal rata. Hentikan penambahan sagu jika dirasa adonan sudah cukup dan bisa dipulung.
5. Adonan siap dibentuk sesuai selera (kapal selam, lenjer, bulat, dll).
6. Rebus pempek yang sudah dibentuk dalam air mendidih yang diberi sedikit minyak goreng (agar tidak lengket satu sama lain) hingga pempek mengambang. Angkat dan tiriskan . Dinginkan. Pempek siap digoreng.

Pempek kapal selam:
1. Pecahkan 1 butir telur ke cangkir kecil, bila perlu buang putih telurnya sedikit agar isian pempek tidak terlalu penuh sehingga mempersulit dan membuat cepat bocor. Tergantung ukuran telurnya juga. Telur tidak perlu dikocok. Sisihkan.
2. Lumuri kedua telapak tangan dengan sagu. Ambil adonan pempek, sekitar 150 gram atau sesuai selera besarnya. Bulatkan dengan telapak tangan. Tekan tengahnya dengan jari, kemudian perlahan buat lubang hingga berbentuk seperti kantung. Bagian bawah harus lebih tebal dari bagian atas agar adonan tidak bocor saat diisi. Pipihkan pinggiran bibir mangkuk adonan. Setelah lubang dirasa cukup, tuang perlahan telur dari cangkirnya. Jangan terlalu penuh, sisakan space untuk merekatkan.
3. Rekatkan bibir adonan dengan cara dijepit-jepit dengan jari sampai benar-benar menyatu. Cemplungkan ke dalam air mendidih perlahan-lahan jangan dibanting! Masak hingga mengapung. Angkat dan tiriskan.

Cuko pempek (kuah pempek):
Nah ini nih yg susah, karena saya bikinnya gak pernah pakai takaran, jadi pakai feeling so strong aja, heheheheee…. Maaf ya ^__^
Yang pasti klo mau cukonya pekat, gunakan gula aren asli yang berwarna pekat. Soal kekentalan tergantung selera saja, klo saya suka cuko yang kental :)
Bahannya:
Gula aren yang berwarna pekat (saya pakai gula aren bubuk)
Asam jawa
Cuka makan (optional)
Air
Bawang putih, haluskan
Ebi sangrai, haluskan
Cabai rawit hijau dan merah (klo mau pedas pakai yang merah), haluskan
Tongcai (saya jarang pakai karena keseringan gak ada di rumah, tapi ini salah satu kunci membuat cuko pempek yg enak)
Garam

Caranya:
Rebus air, gula aren, asam jawa sampai gula larut. Angkat dan saring. Buang ampasnya.
Masukkan bawang putih dan garam. Rebus kembali hingga mendidih. Masukkan ebi, tongcai dan cabai rawit. Masak sebentar. Cicipi. Siap dipakai.

Sajikan pempek bersama pelengkapnya.

Selamat mencoba. Semoga cocok dengan selera :)

Note:
Jumlah sagu yang ditambahkan akan sangat berpengaruh kepada hasil akhir pempek. Semakin banyak sagu yang ditambahkan pempek akan semakin kenyal dan agak keras.
Bila menggunakan ikan gabus, hasilnya akan lebih lembut dibanding menggunakan tenggiri.
Bila menggunakan ikan lain pilih yang dagingnya berwarna putih dan tidak gelap agar hasil pempeknya tidak berwarna kusam atau gelap.

21 comments:

Anonymous said...

Khe..Neng br pertama buka blog nya..Hmmm,blm nyoba aja ud berasa enaknya :) Kue nya cantik2 banget,top deh..

Anonymous said...

ijin copas resep ya mb

Anonymous said...

Izin copas ya mbak, saya lebih suka klo dikukus, lebih gurih

Yos Juanda Linggarjati said...

terima kasih, resep empek2x sangat berguna sekali

Anonymous said...

Terima kasih banyak atas resepnya, semoga bermanfaat dan mohon izinnya. Salam

Anonymous said...

terima kasih resep2nya sangat berguna

vi3 said...

resepnya tak comot ya.. saya sharing di blog saya.. tapi ada modifikasi dikit..
makasih....

Ricke Indriani 'Bunda Nadhifa' said...

Iya, silahkan teman2. Semoga bermanfaat. Terima kasih sudah mampir :)

Cooking with Heart said...

Mbak Rieke sy ijin copas resep empek2nya ya, memang sedang cari resep yang maknyuuss, makasih bangets

Anonymous said...

salam mba Rieke, kalau mau bikin setengah resep semua bahan A,B, dan C tinggal dikurangi setengahnya semua? rencana ingin coba resepnya tp ikannya cuma ada 500 gr...terima kasih untuk sharingnya..:)

Ricke Indriani 'Bunda Nadhifa' said...

Cooking with Heart, silahkan Mba, semoga cocok ya.

Anonymous, maaf ini dengan Mba siapa ya? :)
Iya semua tinggal dibagi2 saja.

Susan said...

Thanks buat resepnya mbak, aku baru coba dan enak. Suami orang Palembang dan kangen banget makan pempek. Makan ini terobati kangennya ;)

Pawon Wangi said...

Cocok bgt sama resepnya .... Terimakasih ya mba Sist.

Anonymous said...

enak bgth mba dah nyoba semlm n pagi ini lgs ngegoreng... yummyy lembut didlm garing diluar

Anonymous said...

Ass mb Ricke salam kenal.. Sy dian, ijin pake resepnya. Sdh sy praktekkan dirmh. Alhamdulillah tdk mengecewakan *maklum newbie di dapur, pertama kali pula bikin pempek. Hehehe...
Sedihnya, Pempek bikinan sy krg asin hahaha.. Tp yg mau sy tanyakan, sy pake campuran tengiri dan gabus perbandingannya sama. Tp kok hasilnya kurang lembut ya? Kira2 salahnya saya dmn ya? Kalo kita menguleni tepung sagu, sampe seperti apa ya yg dibilang cukup,spy tdk kelamaan?
Utk kuah cuko nya mantaap... Hanya saja saya penasaran, kalo beli pempek palembang asli c*ndy kok bs kental gt ya kuah cukonya dikasih tambahan apa? Pdhl kuah yg sy bikin rasanya nendang bgt, ga kalah sama buatan c*ndy. Cm itu teksturnya encer.
Maaf ya mbak kebanyakan nanya :-P
Tks utk masukannya..

Chatarina Nina said...

Salam kenal mb ricke..saya nina.. baruaan saya bikin pempeknya uenaakkk tenan.,makasih bgt mb udah berbagi resep.. saya sering coba2 resep dr mb ricke...enaakk smuaaa...sy jd ngefans sm mb ricke..hehe makasih mb.sukses slalu

Beti arsanti said...

assalamu alaikum mba,,, udah dicoba n sumpah enak bangettttttttt suamiku lngsung blng wow gt hehehehehehe,,,,, ijin copas y mba resep2 nyaa tenkyiiiuuuu

Uce Trotman said...

Hi mba Ricke, apakah membutuhkan tepung terigu supaya tidak lengket ditangan saat dibentuk khususnya kapal selam? Terima kasih,ditunggu balasannya ya mba,, :)

wilson tan said...

kemaren saya coba resep nya enak buanget thanks ya mbak buat resep nya

wilson tan said...

thanks buat resep nya enak banget pempek nya.

nee's life here past and future said...

mba maaf tanya, tepung sagunya itu bisa diganti tidak? maaf banget pertanyaan oon, karena pingin bikin tapi disini tidak ada tepung sagu, maaf.

Post a Comment